2:11 pm - Monday September 23, 6424

Dana Arab Saudi Mengalir Deras untuk Wahabi

wahabi salafi5Wawancara Dengan Habib Ali Hasan Bahar

Gerakan Wahabi di Indonesia dicurigai membawa misi untuk menghancurkan dan menguasai, baik teritori maupun ekonomi.
Di Indonesia tak hanya tanahnya yang subur, berbagai ideologi juga tumbuh subur, termasuk ideologi Wahabi. Apalagi gerakan Wahabi masuk dengan pola yang terorganisir rapi. Dana mereka juga cukup banyak. Simpati dari para pemilik dana itu mengalir sangat pesat dari Timur Tengah (Saudi).
“Mereka bekerjasama dengan percetakan, media, dan radio. Itu modal bagi paham apapun untuk bisa masuk dan tumbuh berkembang di sini,” ujarHabib Ali Hasan Bahar, mantan Ketua Habaib DKI Jakarta, kepada Moh Anshari dari Indonesia Monitor.
Berikut ini petikan wawancara dengan alumunus Universitas Kerajaan Yordania yang kini aktif di Islamic Centre Kwitang dan UIN Jakarta itu.
Bagaimana awal kemunculan aliran Wahabi?
Wahabi itu diidentifikasi sebagai satu kelompok yang mengaku sebagai pengikut Muhammad bin Abdul Wahab. Kemunculannya di Jazirah Arab dimaksudkan untuk membersihkan akidah dari perilaku-perilaku syirik. Pencetusnya adalah Muhammad bin Abdul Wahab.
Bagaimana perkembangan Wahabi di Jazirah Arab?
Wahabi menguasai Mekah dan Madinah dengan berbagai cara, termasuk kekerasan melalui peperangan. Banyak ulama yang menjadi korban. Di Indonesia, sejarah lahirnya Nahdlatul Ulama juga dilatarbelakangi oleh keinginan untuk menyelamatkan Mekah dan Madinah dari penguasaan Wahabi yang ekstrem itu. Sampai-sampai NU mengutus Komite Hijaz ke Mekah untuk memrotes gerakan Wahabi yang hendak menghilangkan makam Nabi Muhammad SAW yang dianggap oleh Wahabi sebagai tempat syirik.
Jadi, sejak awal kemunculannya, gerakan Wahabi sudah radikal dan ekstrem?
Kalau dibaca dari buku-buku sejarah Arab modern, memang para pengikut Wahabi memakai cara-cara yang disebut dengan istilah ‘Badui-Wahabi’, yakni cara-cara barbar, kekerasan, dan agresif. Seperti di Indonesia juga ada penghancuran kuburan dan diratakan dengan tanah. Karena menurut keyakinan mereka, itu sesat, bid’ah, dan syrik.
Kabarnya Wahabi dilahirkan oleh imprealis Inggris untuk memecah-belah kekuatan Islam?
Ya. Indikasinya memang kuat dugaan demikian itu. Seperti dimuat dalam Islam Online berbahasa Arab, edisi hari ini, Kamis (20 / 8), ada laporan sebuah pemyataan dari seorang da’i terkenal di Aljazair yang mengatakan bahwagerakan Wahabi atau menurut penyebutan mereka Salafi-Wahabi merupakan buatan intelijen asing yang dibuat untuk menghancurkan madzab-madzab yang lain. Mereka menganggap orang yang berbeda dengan mereka sebagai kafir.
Mengapa mereka bisa begitu ekstrem dan radikal?
Mungkin karena Wahabi dilahirkan di tempat yang keras, maka kata-kata dan doktrin-doktrin yang digunakan juga keras. Banyak pemikiran-pemikiran yang dihasilkan oleh ulama-ulama mereka itu sangat keras, model pemikiran yang keras, mudah menuduh bid’ah, bahkan mudah mengafirkan, tidak toleran, kaku, dan literalis. Tidak menutup kemungkinan itu dimanfaatkan oleh kepentingan-kepentingan tertentu, termasuk asing, untuk memojokkan Islam.
Bila awal kemunculan Wahabi diwarnai aksi-aksi perebutan dan penguasaan di Semenanjung Saudi Arabia, berarti lahirnya Wahabi bermotif politis-kekuasaan?
Kalau dibilang sejak awal kemunculan Wahabi bermotif politis-kekuasaan, bisa saja. Namun, kita husnu-zhon (berbaik sangka) saja bahwa lahirnya aliran ini bermotif keagamaan. Hanya saja ada kepentingan-kepentingan yang memanfaatkan gerakan tersebut, termasuk kepentingan asing. Saya rasa, bukan hanya di Arab Saudi, di mana pun juga sama, baik pihak asing maupun dalam negeri pasti akan memanfaatkan setiap kesempatan.
Kabarnya, di balik kemunculan Wahabi juga ada motif adanya motif untuk menguasai minyak?
Dugaan itu tidak sepenuhnya salah tapi juga tidak benar seratus persen. Artinya, dugaan itu memang ada benarnya. Bahwa kemudian kemunculan Wahabi itu membuat umat Islam terpecah itu dapat kita rasakan. Saya masih teringat satu buku yang ditulis oleh Sholeh Al-Wardani asal Mesir berjudul ‘Fatwa-fatwa bin Baz’. Buku itu mengritisi fatwa-fatwa Grand Mufti (Juru Fatwa Agung) Saudi Arabia Abdul Aziz bin Baz yang mengeluarkan fatwa untuk berjihad ke Afghanistan.
Apanya yang aneh dari fatwa itu ?
Kenapa fatwa itu memerintahkan berjihad ke Afghanistan, kenapa tidak ke Palestina? Itu menjadi tanda tanya besar. Nah, di buku itu dianalisa dan diduga bahwa di balik fatwa itu ada dikte dan intervensi atau arahan dari kepentingan tertentu (asing).
Menurut Anda, ada kepentingan apa di balik fatwa itu?
Kader-kader Wahabi yang berjihad ke Afghanistan itu sebenarnya hasil rekayasa intelijen Eropa Barat untuk menghabisi pengaruh komunisme Eropa Timur di Afghanistan. Afghanistan menjadi lahan pertempuran dua ideologi; ideologi Barat dan ideologi Timur. Sepertiya betul kesimpulan Sholeh Al-Wardani yang mengatakan bahwa sepertinya ada tangan-tangan tertentu yang menunjuk dan mengarahkan fatwa jihad Wahabi itu.
Bagaimana pola aliran Wahabi yang berkembang di Indonesia?
Indonesia adalah negara yang wilayahnya subur. Ditanami apa saja tumbuh. Gerakan apa pun yang masuk ke Indonesia bisa cepat tumbuh, apalagi gerakan tersebut masuk dengan pola yang baik dan rapi. Dana mereka juga cukup banyak. Simpati dari para pemilik dana itu mengalir dari Timur Tengah (Saudi Arabia) dan mengalir sangat pesat, sehingga itu cukup memudahkan kerja keras mereka. Mereka bekerja sama dengan percetakan, media, dan radio. Itu modal bagi paham apapun untuk bisa masuk dan tumbuh berkembang di sini.
Muhammadiyah sering di identikkan dengan Wahabi. Apakah berdirinya Muhammadiyah juga bagian dari proyek Wahabi di Indonesia?
Kita tidak bisa mengatakan seratus persen seperti itu. Tapi yang bisa kita buktikan memang kiblat dari mayoritas pengikut Muhammadiyah itu adalah mazhab Ahmad bin Hambal, sebagaimana Wahabi. Dan madzab ini pusatnya di Arab Saudi. Tapi saya melihat tokoh Muhammadiyah seperti Ahmad Dahlan itu masih belum sampai bercorak Wahabi melainkan lebih tepat ke pengikut Hambali. Sebab, Ahmad Dahlan sangat toleran, berbeda dengan ciri-ciri Wahabi (yang tidak toleran kepada mazhab Islam lainnya).
Bagaimana dengan HTI, JI, NII, Ikhwanul Muslimin, dan PKS yang disebut-sebut berideologi Wahabi?
Wahabi berbeda dengan Ikhwanul Muslimin. Bahkan keduanya berpolemik dalam banyak permasalahan. Demikian juga dengan Hizbut Tahrir. Bahkan, HTI dan Ikhwanul Muslimin dikafirkan oleh pengikut Wahabi.
Apakah masuknya gerakan Wahabi ke Indonesia membawa misi untuk penguasaan politik dan ekonomi, sama halnya di Afghanistan dan Arab Saudi?
Menurut Mohammed Arkoun (pemikir Islam kontemporer Maroko), dalam sepuluh tahun ke depan, Indonesia akan menjadi negara Islam terbesar dan terkuat dunia. Nah, tidak menutup kemungkinan, dikirimnya virus-virus paham ekstrem itu ke Indonesia bertujuan untuk menghancurkan negara ini hingga tinggal nama saja. Virus itu memang sengaja disebar dan disuntikkan untuk melumpuhkan kebesaran bangsa ini.
________________
Sumber : Indonesia Monitor, Edisi 61 Tahun II/26 Agustus – 1 September 2009
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Filed in: Firqoh

17 Responses to “Dana Arab Saudi Mengalir Deras untuk Wahabi”

  1. TjahD7067A
    11/07/2012 at 12:35 #

    allahu akbar… mari saudaraku semuanya kaum aswaja… kita teguhkan benteng kita untuk membendung pergerakan kaum wahabi.. yang membuat kaum awam menjadi bimbang kemudian mengikuti faham mereka.. kita teguhkan hati kita untuk tetap mengikuti ajaran guru2 kita.. kita kibarkan bendera sayidina muhammad dimana-mana.. dengan memperbanyak tabligh, dzikir berjamaah, ajari anak2 kita untuk memperbanyak sholawat keatas nabi saw, pembacaan maulid ataupun ratib dll..
    mudah2an dengan kemuliaan junjungan kita sayidina muhammad saw, allah senantiasa melindungi kita dan keluarga kita..
    dan mudah2an kita selalu dalam naungan taufik dan hidayahNya amin…

    • abu hamzah
      02/10/2012 at 11:10 #

      Subhanallah, anda telah termakan fitnah keji dari artikel ini. Kalau ingin tahu tentang faham wahabi (dan sebenarnya yang disebut wahabi itu siapa ?, selain NU itu wahabi?) anda harus baca kitab-kitab dari para ulama yang nota bene berfaham wahabi, jangan hanya dari satu artikel yang nggak bertanggung jawab begini anda lantas meyakini. Ingat islam mengajarkan tabayun. Tabayun itu bukan dari argumen orang yang memusuhi. Semoga anda menjadi mengerti setelah mambaca kitab-kitab mereka.

  2. 17/07/2012 at 11:40 #

    Bagaimana dengan HTI, JI, NII, Ikhwanul Muslimin, dan PKS yang disebut-sebut berideologi Wahabi?

    Wahabi berbeda dengan Ikhwanul Muslimin. Bahkan keduanya berpolemik dalam banyak permasalahan. Demikian juga dengan Hizbut Tahrir. Bahkan, HTI dan Ikhwanul Muslimin DIKAFIRKAN oleh pengikut Wahabi.

    Tunjukkan bukti dari pernyataan ini kalo engkau memang orang yang benar !!!

    • 17/07/2012 at 19:35 #

      wahabi itu banyak ragamnya.
      dengan nama2 yang berbeda pula.
      bahkan sesama wahabi itu saling baku hantam, itu udah bukan rahasia umum lagi.

      • david
        24/08/2012 at 15:37 #

        ngawur kamu wont tegal…
        hanya ALLOH yang tahu tentang fitnah besar ini… na’udzubillah

    • Abu Hisyam Al barbasy
      29/08/2012 at 16:21 #

      Mana buktinya?

      HAti hati bikin fitnah?

      Kalo cuma ngomong anak SD juga bisa.

      Klao mersa punya intelektulitas buktikan secara ilmiah!

  3. 20/10/2012 at 11:32 #

    jaga tangan dan mulut wahai saudara2….. karena sabda NABI SAW. muslim adalah ,muslim lainnya yg selamat dari ,kejahatan tangan dan lisannya. klo sudah terlanjur marilah kita bertobat, mohon ampun dan kasih sayang dari ALLOH…mumpung kita masih diberi waktu tuk berjalan di bumi nya ini*

  4. sholeh anwar
    20/10/2012 at 23:35 #

    Artikel di atas adalah fitnah yang besar dan keji… Sebenarnya siapa yang takut kalau indonesia menjadi negara islam terbesar? Arab Saudi? atau Amerika yang Kafir itu? Jawabannya sudah pasti Amerika…

    NU sendiri sangat getol memerangi orang2 islam yang komit pada qur’an dan sunnah dengan berkomplot dengan amerika dan orang2 kafir lainnya. lihat saja isi blog ini, banyak sekali yang berbau non muslim (hindhu) yang sangat bertentangan dengan sunnah…

    Website ini lebih cocok kalau dikelola oleh Non Muslim saja seperti hindhu atau Kristen sekalian karena isinya justru banyak yang menghancurkan kemurnian islam…

    • 21/10/2012 at 12:36 #

      bantahlah dengan ilmu. bukan seperti anak kecil yg membantah tanpa memberikan bantahan. kalau anda menuduh cerita diatas adalah cerita fitnah, maka silahkan anda paparkan dimana letak fitnahnya dan berikan bantahannya yg ilmiah.

  5. vebro
    30/10/2012 at 10:25 #

    ngilmiyah donk ach

  6. jaka
    04/04/2013 at 17:23 #

    wow……
    kok pada emosi, marah2 dan ngamuk2 di sini.

    Alangkah lebih baiknya coba tanya kepada Majalah yg bersangkutan, kemudian lebih validnya kepada Narasumber yang diwawancarai.

    Selanjutnya coba telusuri sendiri seperti lembaga LPIA, misalkan yang di jakarta (Warung Buncit, Jl. Mampang, Jakarta Selatan), dananya dari mana?
    dan seterusnya.

    Jadi, jgn kedepankan emosi dan hawa nafsu semata. Telusuri sendiri saja tentang apa, siapa, darimana, dan bagaimananya “wadah” tempat kita bernaung tersebut.

    Contoh:
    Seorang anak SD awalnya marah2 ketika dibilangin temen2nya bahwa Bapaknya seorang koruptor, dibilangin bahwa dia makan uang haram, anak si koruptor, dsb.
    Namun ketika anak itu beranjak dewasa, dia mengamati dan menyelediki sendiri ttg pekerjaan bapaknya, kemudian denger dari rekan2 kerja bapaknya, dari pemberitaan media, dari banyak pihak, sehingga dia menyimpulkan bahwa benar ternyata bapaknya koruptor.
    Anaknya itu sudah menyadari bapaknya koruptor bahkan sebelum dijerat pengadilan, jadi ketika teman2nya bilang dia anak koruptor, dia tidak ngambek lagi, dia paling bersedh dan bertekad tidak sperti bapaknya.

    :)

  7. 13/01/2014 at 09:35 #

    Allohu akbar

Trackbacks/Pingbacks

  1. Pembajakan kitab « Mutiara Zuhud – Letakkan dunia pada tanganmu dan akhirat pada hatimu - 15/10/2012

    [...] Berikut wawancara dengan Habib Ali Hasan Bahar yang termuat pada http://www.sarkub.com/2012/dana-arab-saudi-mengalir-deras-untuk-wahabi/ [...]

Tinggalkan Pesan


Dilarang keras berdusta mengatasnamakan SARKUB atau NU
Dilarang mengisi di kotak isian dibawah ini dengan nama SARKUB, email SARKUB, dan website SARKUB.COM)
BAGI YANG MELANGGAR LANGSUNG KAMI HAPUS KOMENTAR ANDA!


1 + = 10