Ulama Wahabi Buta Mata Buta Hati

Sarkub Share:
Share

Ketika orang-orang Wahhabi memasuki Hijaz dan membantai kaum Muslimin dengan alasan bahwa mereka telah syirik, sebagaimana yang telah dikabarkan oleh Nabi saw dalam sabdanya, “Orang-orang Khawarij akan membunuh orang-orang yang beriman, dan membiarkan para penyembah berhala.” Mereka juga membunuh seorang ulama terkemuka. Mereka menyembelih Syaikh Abdullah al-Zawawi, guru para ulama madzhab al-Syafi’i, sebagaimana layaknya menyembih kambing. Padahal usia beliau sudah di atas 90 tahun. Mertua Syaikh al-Zawawi yang juga sudah memasuki usia senja, juga mereka sembelih.

Kemudian mereka memanggil sisa-sisa ulama yang belum dibunuh untuk diajak berdebat tentang tauhid, Asma Allah dan sifat-sifat-Nya. Ulama yang setuju dengan pendapat mereka, akan dibebaskan. Sedangkan ulama yang membantah pendapat mereka akan dibunuh atau dideportasi dari Hijaz. Di antara ulama yang diajak berdebat oleh mereka adalah Syaikh Abdullah al-Syanqithi, salah seorang ulama kharismatik yang dikenal hapal Sirah Nabi saw. Sedangkan dari pihak Wahhabi yang mendebatnya, di antaranya seorang ulama mereka yang tuna netra dan buta hati. Kebetulan perdebatan berkisar tentang teks-teks al-Qur’an dan hadits yang berkenaan dengan sifat-sifat Allah. Mereka bersikeras bahwa teks-teks tersebut harus diartikan secara literal dan tekstual, dan tidak boleh diartikan secara kontekstual dan majazi.

Si tuna netra itu juga mengingkari adanya majaz dalam al-Qur’an. Bahkan lebih jauh lagi, ia menafikan majaz dalam bahasa Arab, karena taklid buta pada pendapat Ibn Taimiyah dan Ibn al-Qayyim.

Lalu Syaikh Abdullah al-Syanqithi berkata kepada si tuna netra itu:

“Apabila Anda berpendapat bahwa majaz itu tidak ada dalam al-Qur’an, maka sesungguhnya Allah SWT telah berfirman dalam al-Qur’an:

“Dan Barangsiapa yang buta di dunia ini, niscaya di akhirat (nanti) ia akan lebih buta (pula) dan lebih tersesat dari jalan (yang benar).” (QS. al-Isra’ : 72).

Berdasarkan ayat di atas, apakah Anda berpendapat bahwa setiap orang yang tuna netra di dunia, maka di akhirat nanti akan menjadi lebih buta dan lebih tersesat, sesuai dengan pendapat Anda bahwa dalam al-Qur’an tidak ada majaz?”

Mendengar sanggahan Syaikh al-Syanqithi, ulama Wahhabi yang tuna netra itu pun menjerit dan memerintahkan agar Syaikh al-Syanqithi dikeluarkan dari majlis perdebatan. Kemudian si tuna netra itu meminta kepada Ibn Saud agar mendeportasi al-Syanqithi dari Hijaz. Akhirnya ia pun dideportasi ke Mesir. Kisah ini dituturkan oleh al-Hafizh Ahmad al-Ghumari dalam kitabnya, Ju’nat al-‘Aththar.

Kisah keberanian kaum Wahhabi untuk berdebat dengan para ulama Ahlussunnah Wal-Jama’ah ini hanya terjadi pada awal-awal berdirinya Kerajaan Arab Saudi. Kini para ulama Wahhabi tidak pernah lagi berani untuk berdebat dengan para ulama Ahlussunnah Wal-Jama’ah, baik di Timur Tengah maupun di Tanah Air, setelah mereka tahu bahwa mereka tidak akan pernah menang berdebat dengan para ulama.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

4 Responses

  1. Avatar

    andik08/11/2011 at 23:03Reply

    Mahrus Ali ustad sewaan salafy wahabi jg tidak mau datang ketika digelar seminar kajian Islam di IAIAN Sunan Ampel SRBY.

  2. Avatar

    Abu Naum03/05/2013 at 11:25Reply

    @zahdan razzaq

    Hehehe dek zahdan, liat point artikel diatas, membahas bahasa si tuna netra mengingkari bahasa Majaz dalam AL-quran dan ada ayat Al-quran yang dgn mudah membantah cara berfikir orang buta tersebut.

    point nya bukan tentang seseorang ber-statement buta mata kpd orang lain, itu gak penting, karna siapaun bisa ber-statement “Buta Mata” kpd orang lain.

    paham?

  3. Avatar

    zahdan razzaq04/05/2013 at 08:33Reply

    Yang jelas GUSDUR (Walinya sarkub) itu BUTA MATA juga BUTA HATI.
    Dan ini yg ngomong orang NU juga Habib Rizieq Shihab.
    Jelas ente Kub? Habib rizieq gak mungkin tanpa alasan bicara seperti itu !
    Tapi ente gak mau bahas Karena ENTE MALU WALI ente ternyata BUTA MAtA BUTA HATI !

  4. Avatar

    zahdan razzaq04/05/2013 at 08:53Reply

    @abun.
    Ente harusnya jeli dan sadar juga baca artikel diatas.
    Lihatlah bagaimana sisarkub dengan liciknya menyebut nama wahhabi seolah semua ulama wahhaby seperti itu.
    Kalo sy licik seperti sarkub maka sy pun akan mengatakan dengan dasar perkataan habib rizieq bahwa :
    ULAMA NU BUTA MATA JUGA BUTA HATI.
    Paham ente ?

Leave a Reply