Salafy Hendak Hancurkan Makam Ulama di Libya

Sarkub Share:
Share

Beginilah salafy (baca: Wahabi), dengan berdalih pemurnian aqidah, kembali kepada Al-Qur’an & Sunnah, tapi cara mereka dakwah tak ubahnya seperti penjajah. Jangankan menghargai makam ulama, andai tak diultimatum oleh umat muslim sedunia, maka makam Rasulullah SAW di Masjid Nabawi sudah hancur, karena dianggap mengundang syirik.

Juru bicara Tajammu’ Tsuwar Libya (Perserikatan Pro Revolusi Libya) menyampaikan bahwa pihaknya memperoleh informasi adanya gerakan lebih dari 200 kendaraan tempur dan 3000 personel pasukan yang menamakan diri sebagai Liwa Tsuwar Libya (Panji Pro Revolusi Libya) bentukan pasukan Salafy dari berbagai wilayah menuju ke kota Zliten untuk menghancurkan makam di wilayah itu, demikian lansir Bawwabah Al Ahram (9/3/2012).

Pihak At Tajammu` juga menambahkan bahwa gerakan pasukan Salafiyah ke Zliten bertujuan untuk menghancurkan makam Syeikh Abdussalam Al Asmar yang berada di kota tersebut.

Syeikh Abdussalam Al Asmar sendiri merupakan seorang faqih madzhab Maliki yang wafat pada tahun 981 H yang menjadi guru rujukan mayoritas ulama Malikiyah Libya di waktu itu. Ulama yang juga tokoh sufi ini mendirikan masjid dan pusat pendidikan Islam di Zilten yang kini berumur lebih dari 500 tahun yang dikenal sebagai Zawiyah Syeikh Abdussalam Al Asmar. Namanya juga diabadikan sebagai nama universitas Islam di Zliten Jami’ah Al Asmariyah yang berkonsentrasi di bidang ilmu syariah.

(sumber)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

One Response

  1. Avatar

    depharus26/03/2012 at 13:43Reply

    hancur

Leave a Reply