Pesawat Joged

Sarkub Share:
Share

Media massa dan politisi ribut menuduh Presiden Abdurrahman Wahid melakukan pemborosan dengan menghabiskan 52 milyar untuk perjalanan ke luar negeri selama satu setengah tahun masa kepresidenannya. Karena gugatan pemborosan itu, pada lawatan berikutnya ke Australia, rombongan Presiden tidak menyewa Boeing 737 milik GIA seperti biasanya, tapi meminjam Boeing 707, pesawat tua milik TNI. Walaupun tua, pesawat itu masih kelihatan gagah dan lebih gemuk ketimbang milik GIA. Take-off-nya mulus. Dan setelah berada di udara, tak terasa lagi bedanya dari pesawat baru.

Para penumpang bercengkerama menunggu akhir perjalanan, yakni Canberra, ibu kota Australia. Tapi, beberapa saat menjelang masuk kawasan udara Australia, pesawat tiba-tiba oleng. Seluruh penumpang menjerit. Pramugari berusaha menenangkan, tapi gagal menyembunyikan roman ngeri dari wajahnya sendiri. Pilot kemudian menjelaskan persoalan: pesawat tua itu bermesin ganda di setiap sayapnya, salah satu mesin di sayap kiri macet sehingga pesawat jadi tidak seimbang.

“Tak perlu kuatir”, kata pilot, “kita akan berusaha bertahan sampai Darwin, dan mendarat darurat disana. Harap berdoa menurut keyakinan masing-masing”.

Selanjutnya pesawat bagai menari-nari terbangnya, karena salah satu mesin di sayap kanan harus dimatikan (untuk mempertahankan keseimbangan) lalu dihidupkan lagi (untuk mempertahankan ketinggian) bolak-balik. Kabin pesawat senyap. Para penumpang tidak berjarak dari Tuhan.

Salah satu mesin pesawat rusak sehingga harus terbang dengan molang-moling selama dua setengah jam sebelum mendarat darurat di Darwin. Tak berani terus ke Canberra seperti rencana semula.

Bersalaman dengan Presiden, pejabat setempat yang menyambut memperkenalkan diri,

“George Brown, Wali Kota Darwin”.

Presiden nampak heran, tapi tak berkata apa-apa.

Di ruang VVIP, Presiden berbisik kepada Wimar Witoelar,

“Kok malah Wali Kota Darwin? Lha John Howard-nya mana?”

“Lhah kita kan memang turun di Darwin, Gus!”

“O…”

Rupanya Presiden tidak tahu bahwa pesawat mendarat darurat di Darwin, bahkan sama sekali tidak menyadari kerusakan mesin dan joget udara dua setengah jam, karena beliau tidur dengan lelap sekali!

Pemerintah Australia meminjamkan dua pesawat jet kecil untuk mengangkut rombongan Presiden melanjutkan perjalanan ke Canberra.  (http://teronggosong.com)

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply