Mas Mantri Menjenguk Tuhan

Sarkub Share:
Share
Pada pagi hari di hari lebaran yg lalu, Mas Mantri tidak muncul di tempat sholat Id. Padahal boleh dibilang, sebagian besar warga kampung tumplek blek disana dalam suasana khusuk sekaligus gembira. Ketidakhadiran Mas Mantri banyak dipertanyakan orang. Ya, apabila pada kesempatan yg agung seperti sholat Id, lelaki paruh baya itu tidak terlihat, pasti ada sesuatu yg terjadi atas dirinya. Maka setelah selesai sholat dan bersalaman dgn sesama warga kampung, saya langsung menuju rumah Mas Mantri. Den Besus dan Kang Marto Pacul yg mengetahui rencana saya sontak bergabung.
.
Sampai ditujuan kami mendapati rumah Mas Mantri terlihat sepi. Pintu depan tertutup. Anehnya, dari dalam terdengar suara radio menggemakan takbir. Den Besus memanggil –manggil pemilik rumah ; tak ada jawaban. Kami saling berpandangan karena kami mulai cemas, jangan2 telah terjadi sesuatu yg serius terhadap orang yg sering kami ajak jagongan ini. Saya usul agar pak RT diberitahu ; sebab siapa tahu ia kena musibah tersengat listrik misalnya. Ya, saya bergerak menuju ke rumah pak RT. Tetapi belum jauh kaki melangkah, tiba2 kami mendengar suara orang terbatuk dari gubug agak di belakang rumah Mas Mantri. Itu rumah liliput yg ditinggali sendiri oleh Nek Trimo. Kami bertiga sepakat pergi ke gubug itu dan menemukan Mas Mantri sudah berada disana. Anehnya Mas Mantri sudah necis dgn dandanan kain sarung serta kopiah baru. Baju kokonya putih bersih seperti orang yg siap pergi ke masjid.

“ Kok sampeyan masih disini ? “ tanya Den Besus. “ Kenapa tidak ikut sholat Id ? “.

Mas Mantri tidak segera menjawab karena Nek Trimo yg tergeletak lemah di balai2 bambu kembali terbatuk, dan terus terbatuk lalu mengerang. Sosok tubuhnya yg tampak sangat ringkih hampir lenyap di balik selimut kain lusuh. Kami merasa terjebak oleh suasana haru. Apalagi setelah kami mengetahui lebih jelas keadaan di dalam gubug itu ; tak ada makanan atau minuman apalagi obat2an.

“ Tadi pagi sebenarnya saya sudah siap berangkat ke tempat sholat Id. Tapi karena mendengar Nek Trimo terus terbatuk, saya datang kemari “.

“ Lalu sampeyan tak tega meninggalkan dia seorang diri ? “ tanya saya.

Mas Mantri mengangguk, dan wajahnya kelihatan ragu.
“ Karena menemani Nek Trimo sehingga tak bisa pergi sholat Id, apakah saya salah ? “ tanya Mas Mantri dgn pandangan mata tertuju kepada saya. Den Besus dan Kang Marto Pacul pun berbuat sama sehingga saya merasa jadi pusat perhatian.

Entahlah, pertanyaan Mas Mantri terasa langsung menusuk dasar iman saya. Y a Tuhan, saya merasa malu karena tiba2 saya teringat pernyataan Tuhan sendiri bahwa barang siapa menjenguk si sakit, si haus, dan si lapar, maka berarti dia telah menjenguk Tuhan. Dan ternyata Mas Mantri-lah yg telah melakukan kesalehan tersebut. Saya merasakan adanya ironi yg tajam karena sangat boleh jadi Mas Mantri justru belum tahu akan adanya pernyataan Tuhan itu.

Nek Trimo terbatuk lagi, kering dan dalam.

“ Wong ditanya kok malah bengong “, kalimat Den Besus mengejutkan saya.

“ Ya Den, saya sangat percaya tak ada kesalahan apa pun pada diri Mas Mantri yg tidak pergi sholat Id demi menemani Nek Trimo “.

“ Ah apa iya ? “ tanya Kang Marto Pacul. “ Meninggalkan sholat Id untuk menjaga orang sakit, apakah tidak berarti lebih mengutamakan kepentingan manusia ketimbang kepentingan Tuhan ? “.

Lagi, dasar iman saya terasa tertusuk, kali ini oleh pertanyaan Kang Marto Pacul. Karena gelisah, saya tak bisa segera bicara. Pikiran saya melayang. Oh, alangkah banyak orang lupa bahwa hakikat ibadah adalah penyebarluasan kasih sayang Ilahi di dunia agar manusia berjumpa dgn Tuhan dalam ramatullah kelak. Dan pagi ini Mas Mantri memang telah meninggalkan sholat Id. Namun sebagai penggantinya lelaki tersebut telah melakukan ibadah maknawi yang sangat tinggi nilainya.

Mas Mantri telah menunaikan silaturahmi paling hakiki antar sesama manusia, sekaligus menziarahi Tuhan seperti telah dinyatakan dalam sabda Dia sendiri. Silaturrahmi macam itu terang lebih maknawi daripada sholat (sunah) Id, serta salam-salaman yg masih bersifat simbolis.

“ Eeeee…kamu kok jadi pelamun ? “ tegur Kang Marto Pacul. “ Tadi saya bertanya, apakah tindakan Mas Mantri pagi ini tidak berarti menomorsatukan kepentingan manusia dan menomorduakan kesetiaan terhadap Tuhan ? “.

“ Saya yakin tidak “. Jawab saya sambil menelan ludah. “ Soalnya begini, apabila sampai terjadi Nek Trimo meninggal dalam keadaan merana, orang sekampung, terutama Mas Mantri yg tinggal paling berdekatan yg berdosa. Bukankah seorang seperti Nek Trimo ini merupakan amanat Tuhan bagi kita semua ? Lagi pula sholat Id hukumnya kan sunah. Sementara menyantuni fakir miskin hukumnya wajib. Jadi pagi ini Mas Mantri telah meninggalkan perkara sunah demi melakukan pekerjaaan wajib. Maka tidak salah bukan ? “.

Den Besus dan Kang Marto Pacul diam, saya kira pegawai kantor kecamatan dan tukang becak lugu itu bisa memahami omongan saya.

“ Kita tidk layak terlalu banyak omong di hadapan Nek Trimo yg sedang sakit “, Mas Mantri tiba2 bicara. “ Kita harus segera melakukan pertolongan nyata. Saya mau pergi ke apotik jaga, cari obat sementara. Saya minta Kang Marto Pacul pergi ke kecamatan tetangga memberitahu kerabat Nek Trimo “.

“ Saya akan mengambil termos dan makanan “, kata saya.

“ Lalu saya kebagian apa ? “ tanya Den Besus.

“ Sementara kami pergi, tungguilah Nek Trimo disini “, jawab Mas Mantri.

“ Jadi kita tidak melakukan silaturahmi dan salam-salaman ? Ini kan hari lebaran ? “, tanya Den Besus lagi.

“ Ya inilah silaturahmi yg sebenar-benarnya “, jawab Kang Marto Pacul.

Ah ternyata tukang becak lugu itu bisa menjawab dengan tepat pertanyaan Den Besus. Kemudian Mas Mantri, saya dan Kang Marto Pacul berangkat. Pagi ini kami merasakan sentuhan hakikat persaudaraan sejati. Karena pagi ini kami mengikuti Mas Mantri menjenguk Tuhan.

عَنْ اَبِي هريرة رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: اِنّ الله عزّوجلّ يقول يوم القيامة: ياابن ادم مَرِضْتُ فَلَمْ تَعُدْنِيْ, قال: يا ربّ, و كيف اَعُوْدَكَ وانت ربّ العالمين؟ قال: اَما عَلِمْتَ اَنّ عبدي فُلانا مَرَضَ فلَمْ تَعُدْه؟ اَما عَلِمْتَ اَنّك لَوْعُدْتَه لَوَجَدْتَنِي عنده؟ يا ابن ادم, اسْتَطْعَمْتُكَ فلم تُطْعِمْنِي, قال يا ربّ كيف اُطْعِمُكَ وانت ربّ العالمين؟ قال: اَما عَلِمْتَ اَنّه اسْتَطْعَمَكَ عَبْدِي فُلان, فلم تُطْعِمْه؟ اَما عَلِمْتَ اَنّك لَوْاَطْعَمْتَهُ لَوَجَدْتَ ذلك عِنْدِي؟ يا ابن ادم, اسْتَسْقَيْتُكَ فَلَمْ تَسْقِنِيْ, قال يا ربّ كيف اُسْقِيْكَ وَاَنْتَ رَبّ العالمين؟ قال: اِسْتَسْقَاكَ عبدي فُلان فَلَم تَسْقِهِ, اَما اَنّكَ لَوْسَقَيْتَهُ لَوَجَدْتَ ذلك عِنْدِي. – اخرجه مسلم
.
Artinya
Dari Abu Hurairah ra., ia berkata, “Rasulullah saw. Bersabda, “Sesungguhnya Allah Yang Maha Besar berfirman pada hari kiamat, “Wahai anak Adam, Aku sakit namun kamu tidak menjenguk-Ku.” Ia berkata, “Wahai Tuhan saya, bagaimana saya menjenguk-Mu, sedang Engkau adalah tuhan semesta alam?” Dia berfirman, “Tidakkah kamu mengetahui bahwa hamba-Ku Fulan sakit, namun kamu tidak menjenguknya? Tidakkah kamu mengetahui, seandainya kamu menjenguknya, niscaya kamu mendapati Aku di sisinya. Wahai anak Adam, Aku minta makan kepadamu, namun kamu tidak memberi-Ku makan.” Ia berkata, “Wahai Tuhan saya, bagaimana saya memberi makan kepada-Mu, sedangkan Engkau Tuhan semesta alam?” Allah berfirman, “Tidakkah kamu mengetahui bahwa hamba-Ku si Fulan minta makan kepadamu, tetapi kamu tidak memberinya makan? Apakah kamu tidak mengetahui bahwa seandainya kamu memberinya makan, niscaya kamu mendapatkannya di sisi-Ku? Wahai anak Adam, Aku minta minum kepadamu, tapi kamu tidak memberiku minum.” Ia berkata, “Bagaimanakah saya memberi-Mu minum, sementara Engkau adalah Tuhan semesta alam?” Allah berfirman, “Hambaku si Fulan minta minum kepadamu, tetapi kamu tidak memberinya minum. Sesungguhnya seandainya kamu memberinya minum, niscaya kamu mendapatinya di sisi-Ku.”

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply