Kajian Tentang Puasa Sunnah Pasca Nisfhu Sya’ban

Sarkub Share:
Share

Dalam rangka menyambut bulan Ramadhan di tahun 2016 ini, banyak amalan sunnah puasa yang dikerjakan oleh ummat Islam sebagai latihan menahan rasa lapar dan haus di bulan Ramadhan yang akan datang.

Tapi bagaimanakah hukumnya? Sunnah, makruh apa haram? Mari kita simak tanya jawab seputar Puasa sunnah pasca nisfhu Sya’ban di bawah ini :

Murid : Ustadz, Saya baru tahu tentang puasa sunnah di bulan Sya’ban. Akan tetapi sampai tgl 15 Sya’ban ini saya belum puasa sunnah. Bolehkah saya puasa sunnah mulai Senin besok (22 Mei 2016) atau tanggal 16 Sya’ban ?

Guru : Tidak boleh, karena ada hadist yang melarangnya. Diriwayatkan dari Abu Hurairah ra bahwa Rasulullah SAW bersabda:

اذاانتصف شعبان فلا تصوموا

“Jika bulan sya’ban telah lewat setengah, maka janganlah engkau berpuasa”. (HR Imam Lima). Hadis ini dinilai shahih oleh Ibnu Hibban dan lainnya.

Dalam beberapa kitab fiqih juga diterangkan sebagai berikut :

قوله وكذا بعد نصف شعبان ) أي وكذلك يحرم الصوم بعد نصف شعبان لما صح من قوله صلى الله عليه وسلم إذا انتصف شعبان فلا تصوموا

( قوله ما لم يصله بما قبله ) أي محل الحرمة ما لم يصل صوم ما بعد النصف بما قبله فإن وصله به ولو بيوم النصف بأن صام خامس عشره وتالييه واستمر إلى آخر الشهر فلا حرمة

(Keterangan ‘begitu juga haram puasa setelah nisfu sya’ban) berdasarkan hadits ,

“Bila bulan sya’ban telah lewat setengah, janganlah kalian berpuasa”

Keharaman ini dengan catatan bila puasa setelah hari nisfu sya’ban (tanggal 16 sya’ban) tersebut tidak disambungkan dengan puasa sebelumnya, bila disambungkan meskipun dengan berpuasa di tanggal separuh bulan sya’ban (meskipun hanya disambungkan dengan puasa pada tanggal 15) dan kemudian disambung dengan hari setelahnya hingga tanggal 30 (shaum assyak) maka tidak lagi dihukumi haram
(I’aanah at-Thoolibiin II/273)

وقد قطع كثير من الشافعية بأن ابتداء المنع من أول السادس عشر من شعبان واستدلوا بحديث العلاء بن عبد الرحمن عن أبيه عن أبي هريرة مرفوعا : ( إذا انتصف شعبان فلا تصوموا ) أخرجه أصحاب السنن وصححه ابن حبان وغيره

Menurut pendapat kebanyakan ulama dari kalangan syafiiyyah permulaan larangan puasa sya’ban adalah tanggal 16 sya’ban dengan tendensi hadits riwayat al’Allaa’ Bin Abdur Rohman dari ayahnya dari Abu hurairah ra “Bila bulan sya’ban telah lewat setengah, janganlah kalian berpuasa” (HR . Ashaab assunan disahihkan oleh Ibnu Hibbaan dan lainnya.
(Nail al-Authaar IV/349)
Murid : Jadi kalau saya pas tanggal 15 sya’ban (Minggu 22 mei 2016) ini puasa sunnah, berarti boleh meneruskan puasa pada hari Senin 16 sya’ban/23 mei 2016 dan seterusnya ?

Guru : Boleh, Jika tanggal 15 sya’ban sudah puasa sunnah, boleh menyambungnya dengan hari-hari berikutnya.

Menurut madzhab Imam Syafi’i, puasa setelah nisfu sya’ban yang dikukuhkan adalah haram (makruh karohatattahrim). Dan menurut jumhur ulama dari Madzab Imam Abu Hanifah, Imam Ahmad dan Imam Malik hukumnya tidak haram.

Haram hukumnya puasa setelah nisfu sya’ban menurut madzhab Imam Syafi’i, akan menjadi tidak haram dengan 3 perkara :

(a). Karena kebiasaan puasa, seperti orang yang biasa puasa Senin dan Kamis, maka ia pun boleh melanjutkan puasa Senin dan Kamis meskipun sudah melewati nisfu sya’ban.

(b). Untuk mengganti (qadha) puasa, misalnya seseorang punya hutang puasa belum sempat mengganti sampai nisfu sya’ban, maka pada waktu itu berpuasa setelah nisfu sya’ban untuk qadha hukumnya tidak haram.

(c). Dengan disambung dengan hari sebelum nisfu syaban, misalnya dia berpuasa tanggal 16 sya’ban tetapi disambung dengan hari sebelumnya (yaitu tanggal 15 sya’ban). Maka puasa di tanggal 16 tidak lagi menjadi haram.
Murid : Ustadz, misalnya saya sudah puasa sunnah mulai tanggal 13 sya’ban yang lalu… kemudian saya lanjutkan nyambung terus sampai tanggal 23 sya’ban nanti. Kemudian pas tanggal 24 sya’ban saya tidak puasa sunnah karena sesuatu hal. Bolehkah pada tanggal 25 sya’ban saya puasa sunnah lagi ?

Guru : Tidak boleh lagi, karena sudah masuk pada larangan Rasulullah SAW, yakni

اذاانتصف شعبان فلا تصوموا

“Jika bulan sya’ban telah lewat setengah, maka janganlah engkau berpuasa”.
Murid : Ustadz, saya pada hari Minggu tanggal 15 sya’ban tidak puasa sunnah. Tetapi saya punya kebiasaan rutin puasa Senin Kamis. Bolehkan saya melanjutkan puasa Senin Kamis tersebut pada tanggal 16 Sya’ban dan seterusnya? (MESKIPUN SAYA TIDAK PUASA PADA Tanggal 15 SYA’BAN).

Guru : Boleh meneruskan puasa Senin Kamisnya sampai menjelang Ramadhan.

Sebagaimana yang saya kutipkan di atas bahwa haram hukumnya puasa setelah nisfu sya’ban menurut madzhab Imam Syafi’i tersebut, akan menjadi tidak haram dengan 3 perkara :

(a). Karena kebiasaan puasa, seperti orang yang biasa puasa Senin dan Kamis, maka ia pun boleh melanjutkan puasa Senin dan Kamis meskipun sudah melewati nisfu sya’ban….. dan seterusnya
Murid : Apakah orang yang mempunyai kebiasaan puasa Daud juga boleh melanjutkan puasanya sampai menjelang Ramadhan, meskipun tanggal 15 Sya’ban dia tidak puasa sunnah ?

Guru : Boleh. Penjelasannya seperti puasa Senin Kamis di atas.

Murid : Ustadz, kalau mengqodlo (nyaur) puasa Ramadhan tahun lalu yang masih terhutang, apa boleh setelah tanggal 16 sya’ban?. Atau dilarang juga ?

Guru : Boleh. Tadi telah dijelaskan bahwa; Haram hukumnya puasa setelah nisfu sya’ban menurut madzhab Imam Syafi’i, akan menjadi tidak haram dengan 3 perkara ….. (salah satunya):

– Untuk mengganti (qadha) puasa, misalnya seseorang punya hutang puasa belum sempat mengganti sampai nisyfu sya’ban, maka pada waktu itu berpuasa setelah nisfu sya’ban untuk qadha hukumnya tidak haram.

Murid : Ustadz, bolehkah sehari sebelum Ramadhan saya puasa sunnah?

Guru : Tidak boleh. Sebagaimana hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim, Rasulullah SAW bersabda:

” لاَ تَقَدَّمُوا رَمَضَانَ بِصَوْمِ يَوْمٍ وَلاَ يَوْمَيْنِ إِلاَّ رَجُلٌ كَانَ يَصُومُ صَوْمًا فَلْيَصُمْهُ ”

“Janganlah kalian berpuasa satu atau dua hari sebelum Ramadhan, kecuali seseorang yang punya kebiasaan puasa sunah, maka bolehlah ia berpuasa.” (HR. Bukhari dan Muslim).

Murid : Jadi bagaimana caranya jika kita ingin mencontoh Rasulullah SAW untuk memperbanyak puasa sunnah di bulan sya’ban?

Guru : Puasalah sejak awal bulan sya’ban sampai akhir sya’ban.

Dengan catatan:

  1. Bahwa Rasulullah tidak pernah berpuasa sebulan penuh kecuali pada bulan Ramadhan.
  2. Sejak nisfu sya’ban (15 sya’ban) puasa sunnahnya harus nyambung terus (tidak terputus-putus)…. kecuali orang yang punya kebiasaan rutin puasa Daud atau puasa Senin Kamis.

Sumber : Tim Sarkub

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply