Doa Berbahasa Jawa

Sarkub Share:
Share

Setiap manusia wajib hukumnya berusaha meningkatkan taraf hidup dan mempertahankan hidup. Dalam hadits qudsi, Allah berfirman :
حرك يدك انزل عليك الرزق

Artinya :

“Berusahlah dengan kemampuanmu, maka Aku akan menurunkan rizki”

Jalan usaha yang bisa dilakukan adalah orang harus bekerja dan berdoa. Doa merupakan usaha batin agar usaha fisik yang kita lakukan diberi kemudahan dan diberkahi sehingga punya nilai manfaat lebih dari sekedar makan dan minum. Lebih jauh lagi, berdoa berarti tanda penghambaan seorang manusia kepada Allah SWT.

ﺃﺩﻋﻮﻧﻰ ﺍﺳﺘﺠﺐ ﻟﻜﻢ

Artinya : “berdoalah kamu kepadaku,niscaya kuperkenankan permintaan kamu itu” (Al-Mu’min : 60).

Banyak doa yang diajarkan oleh Kanjeng Nabi Muhammad SAW dan para pengikutnya kepada kita dengan bahasa arab. Apabila memungkinkan, semua doa tersebut dihafalkan dengan artinya. Bila tidak bisa, maka semampunya saja. Jika tidak bisa atau tidak lancar berbahasa arab, maka diperbolehkan dengan bahasa setempat, termasuk berbahasa Jawa. Bahkan ulama-ulama asal Persia, seperti Imam Ahmad, Imam Ghazali dan lain-lain, mempunyai ‘aurod doa dengan bahasa Persia.

Mengenai doa dengan bahasa daerah setempat ini, KH. Idris Marzuqie Lirboyo pernah berkata :

“Kowe ki nek nompo dungo-dungo Jowo seko kiai sing mantep. Kae kiai-kiai ora ngarang dewe. Kiai-kiai kae nompo dungo-dungo Jowo seko wali-wali jaman mbiyen. Wali ora ngarang dewe kok. Wali nompo ijazah dungo Jowo seko Nabi Khidlir. Nabi Khidlir yen ketemu wali Jowo ngijazaji dungo nganggo boso Jowo. Ketemu wali Meduro nganggo boso Meduro.”

(Kamu jika mendapat doa-doa Jawa dari kiai yang mantap, jangan ragu. Kiai-kiai itu tidak mengarang sendiri. Mereka mendapat doa Jawa dari wali-wali jaman dahulu. Wali itu mendapat ijazah doa dari Nabi Khidlir a.s. Nabi Khidlir a.s. jika bertemu wali Jawa memberi ijazah doa memakai bahasa Jawa. Jika bertemu wali Madura menggunakan bahasa Madura)

Maka tidak heran banyak ulama Nusantara pada khususnya, banyak mengijazahi doa dengan bahasa daerah. Dan yang lebih penting dalam berdoa, jangan minder dan yakin pasti diterima doanya oleh Allah SWT, meskipun doanya menggunakan bahasa daerah setempat.

Ada kisah unik mengenai doa bahasa Jawa ini. Suatu ketika di Tanah Arab terjadi kekeringan, lama sekali tidak turun hujan. Mengatasi masalah ini, Raja Hijaz mendatangkan ulama-ulama Makkah dan Madinah, mereka dimintakan doa di depan Ka’bah agar hujan turun segera. Usai seluruh ulama berdoa, hujan tak kunjung turun, malah semakin panas hingga beberapa bulan. Raja Hijaz pun tiba-tiba ingat ada satu ulama yang belum diundang untuk dimintai doa.

Dicarilah ulama tersebut, setelah ketemu, ternyata perawakan ulama tersebut pendek, kecil dan kulitnya hitam. Ulama tersebut bernama Syaikh Nawawi bin Umar Tanara Al Bantani Al Jawi. beliau ahli bahasa arab dan mempunyai karya 40 judul, semuanya berbahas arab.

 

Kemudian, ulama asal dusun Tanara, Tirtayasa, Banten tersebut berangkat berdoa meminta hujan kepada Allah SWT di depan Ka’ba. Anehnya, meski Syaikh Nawawi Banten mampu berbahasa Arab dengan fasih, di depan Ka’bah beliau berdoa meminta hujan dengan memakai bahasa Jawa. Para ulama Makkah dan Madinah yang berdiri di belakangnya menyadongkan tangan sambil berkata “amin”. Mbah Nawawi berdoa: “Ya Allah, sampun dangu mboten jawah, kawulo nyuwun jawah.”

Seketika hujan turun. Yang berdoa berbahasa Arab dengan fasihnya tidak mujarab, sedangkan dengan bahasa Jawa malah justru ampuh.

Jadi, berdoa memakai bahasa daerah dibolehkan, asalkan diluar shalat. Kalau berdoa di dalam shalat, wajib berbahasa Arab.

Subscribe

Thanks for read our article for update information please subscriber our newslatter below

No Responses

Leave a Reply