1:47 pm - Friday June 13, 2014

Jidat Hitam Benarkah Sunnah?

مُحَمَّدٌ رَسُولُ اللَّهِ وَالَّذِينَ مَعَهُ أَشِدَّاءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاءُ بَيْنَهُمْ تَرَاهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَبْتَغُونَ فَضْلًا مِنَ اللَّهِ وَرِضْوَانًا سِيمَاهُمْ فِي وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِyazid

Yang artinya, “Muhammad itu adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan Dia adalah keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. kamu Lihat mereka ruku’ dan sujud mencari karunia Allah dan keridhaan-Nya, tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud” (QS al Fath:29).

Banyak orang yang salah paham dengan maksud ayat ini. Ada yang mengira bahwa dahi yang hitam karena sujud itulah yang dimaksudkan dengan ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’. Padahal bukan demikian yang dimaksudkan. Diriwayatkan oleh Thabari dengan sanad yang hasan dari Ibnu Abbas bahwa yang dimaksudkan dengan ‘tanda mereka…” adalah perilaku yang baik. Diriwayatkan oleh Thabari dengan sanad yang kuat dari Mujahid bahwa yang dimaksudkan adalah kekhusyuan. Juga diriwayatkan oleh Thabari dengan sanad yang hasan dari Qatadah, beliau berkata, “Ciri mereka adalah shalat” (Tafsir Mukhtashar Shahih hal 546).

 

عَنْ سَالِمٍ أَبِى النَّضْرِ قَالَ : جَاءَ رَجُلٌ إِلَى ابْنِ عُمَرَ فَسَلَّمَ عَلَيْهِ قَالَ : مَنْ أَنْتَ؟ قَالَ : أَنَا حَاضِنُكَ فُلاَنٌ. وَرَأَى بَيْنَ عَيْنَيْهِ سَجْدَةً سَوْدَاءَ فَقَالَ : مَا هَذَا الأَثَرُ بَيْنَ عَيْنَيْكَ؟ فَقَدْ صَحِبْتُ رَسُولَ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- وَأَبَا بَكْرٍ وَعُمَرَ وَعُثْمَانَ رَضِىَ اللَّهُ عَنْهُمْ فَهَلْ تَرَى هَا هُنَا مِنْ شَىْءٍ؟

Dari Salim Abu Nadhr, ada seorang yang datang menemui Ibnu Umar. Setelah orang tersebut mengucapkan salam, Ibnu Umar bertanya kepadanya, “Siapakah anda?”. “Aku adalah anak asuhmu”, jawab orang tersebut. Ibnu Umar melihat ada bekas sujud yang berwarna hitam di antara kedua matanya. Beliau berkata kepadanya, “Bekas apa yang ada di antara kedua matamu? Sungguh aku telah lama bershahabat dengan Rasulullah, Abu Bakr, Umar dan Utsman. Apakah kau lihat ada bekas tersebut pada dahiku?” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3698)

 

عَنِ ابْنِ عُمَرَ : أَنَّهُ رَأَى أَثَرًا فَقَالَ : يَا عَبْدَ اللَّهِ إِنَّ صُورَةَ الرَّجُلِ وَجْهُهُ ، فَلاَ تَشِنْ صُورَتَكَ.

Dari Ibnu Umar, beliau melihat ada seorang yang pada dahinya terdapat bekas sujud. Ibnu Umar berkata, “Wahai hamba Allah, sesungguhnya penampilan seseorang itu terletak pada wajahnya. Janganlah kau jelekkan penampilanmu!” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3699).

 

عَنْ أَبِى عَوْنٍ قَالَ : رَأَى أَبُو الدَّرْدَاءِ امْرَأَةً بِوَجْهِهَا أَثَرٌ مِثْلُ ثَفِنَةِ الْعَنْزِ ، فَقَالَ : لَوْ لَمْ يَكُنْ هَذَا بِوَجْهِكِ كَانَ خَيْرًا لَكِ.

Dari Abi Aun, Abu Darda’ melihat seorang perempuan yang pada wajahnya terdapat ‘kapal’ semisal ‘kapal’ yang ada pada seekor kambing. Beliau lantas berkata, ‘Seandainya bekas itu tidak ada pada dirimu tentu lebih baik” (Riwayat Bahaqi dalam Sunan Kubro no 3700).

 

عَنْ حُمَيْدٍ هُوَ ابْنُ عَبْدِ الرَّحْمَنِ قَالَ : كُنَّا عِنْدَ السَّائِبِ بْنِ يَزِيدَ إِذْ جَاءَهُ الزُّبَيْرُ بْنُ سُهَيْلِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ بْنِ عَوْفٍ فَقَالَ : قَدْ أَفْسَدَ وَجْهَهُ ، وَاللَّهِ مَا هِىَ سِيمَاءُ ، وَاللَّهِ لَقَدْ صَلَّيْتُ عَلَى وَجْهِى مُذْ كَذَا وَكَذَا ، مَا أَثَّرَ السُّجُودُ فِى وَجْهِى شَيْئًا.

Dari Humaid bin Abdirrahman, aku berada di dekat as Saib bin Yazid ketika seorang yang bernama az Zubair bin Suhail bin Abdirrahman bin Auf datang. Melihat kedatangannya, as Saib berkata, “Sungguh dia telah merusak wajahnya. Demi Allah bekas di dahi itu bukanlah bekas sujud. Demi Allah aku telah shalat dengan menggunakan wajahku ini selama sekian waktu lamanya namun sujud tidaklah memberi bekas sedikitpun pada wajahku” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3701).

 

عَنْ مَنْصُورٍ قَالَ قُلْتُ لِمُجَاهِدٍ (سِيمَاهُمْ فِى وُجُوهِهِمْ مِنْ أَثَرِ السُّجُودِ) أَهُوَ أَثَرُ السُّجُودِ فِى وَجْهِ الإِنْسَانِ؟ فَقَالَ : لاَ إِنَّ أَحَدَهُمْ يَكُونُ بَيْنَ عَيْنَيْهِ مِثْلُ رُكْبَةِ الْعَنْزِ وَهُوَ كَمَا شَاءَ اللَّهُ يَعْنِى مِنَ الشَّرِّ وَلَكِنَّهُ الْخُشُوعُ.

Dari Manshur, Aku bertanya kepada Mujahid tentang maksud dari firman Allah, ‘tanda-tanda mereka tampak pada muka mereka dari bekas sujud’ apakah yang dimaksudkan adalah bekas di wajah? Jawaban beliau, “Bukan, bahkan ada orang yang ‘kapal’ yang ada di antara kedua matanya itu bagaikan ‘kapal’ yang ada pada lutut onta namun dia adalah orang bejat. Tanda yang dimaksudkan adalah kekhusyu’an” (Riwayat Baihaqi dalam Sunan Kubro no 3702). Bahkan Ahmad ash Showi mengatakan, “Bukanlah yang dimaksudkan oleh ayat adalah sebagaimana perbuatan orang-orang bodoh dan tukang riya’ yaitu tanda hitam yang ada di dahi karena hal itu adalah ciri khas khawarij (baca: ahli bid’ah)” (Hasyiah ash Shawi 4/134, Dar al Fikr). Dari al Azroq bin Qois, Syarik bin Syihab berkata, “Aku berharap bisa bertemu dengan salah seorang shahabat Muhammad yang bisa menceritakan hadits tentang Khawarij kepadaku. Suatu hari aku berjumpa dengan Abu Barzah yang berada bersama satu rombongan para shahabat. Aku berkata kepadanya, “Ceritakanlah kepadaku hadits yang kau dengar dari Rasulullah tentang Khawarij!”. Beliau berkata, “Akan kuceritakan kepada kalian suatu hadits yang didengar sendiri oleh kedua telingaku dan dilihat oleh kedua mataku. Sejumlah uang dinar diserahkan kepada Rasulullah lalu beliau membaginya. Ada seorang yang plontos kepalanya dan ada hitam-hitam bekas sujud di antara kedua matanya. Dia mengenakan dua lembar kain berwarna putih. Dia mendatangi Nabi dari arah sebelah kanan dengan harapan agar Nabi memberikan dinar kepadanya namun beliau tidak memberinya. Dia lantas berkata, “Hai Muhammad hari ini engkau tidak membagi dengan adil”. Mendengar ucapannya, Nabi marah besar. Beliau bersabda, “Demi Allah, setelah aku meninggal dunia kalian tidak akan menemukan orang yang lebih adil dibandingkan diriku”. Demikian beliau ulangi sebanyak tiga kali. Kemudian beliau bersabda,

يَخْرُجُ مِنْ قِبَلِ الْمَشْرِقِ رِجَالٌ كَانَ هَذَا مِنْهُمْ هَدْيُهُمْ هَكَذَا يَقْرَءُونَ الْقُرْآنَ لاَ يُجَاوِزُ تَرَاقِيَهُمْ يَمْرُقُونَ مِنَ الدِّينِ كَمَا يَمْرُقُ السَّهْمُ مِنَ الرَّمِيَّةِ ثُمَّ لاَ يَرْجِعُونَ فِيهِ سِيمَاهُمُ التَّحْلِيقُ لاَ يَزَالُونَ يَخْرُجُونَ

“Akan keluar dari arah timur orang-orang yang seperti itu penampilan mereka. Dia adalah bagian dari mereka. Mereka membaca al Qur’an namun alQur’an tidaklah melewati tenggorokan mereka. Mereka melesat dari agama sebagaimana anak panah melesat dari binatang sasarannya setelah menembusnya kemudia mereka tidak akan kembali kepada agama. Cirri khas mereka adalah plontos kepala. Mereka akan selalul muncul” (HR Ahmad no 19798, dinilai shahih li gharihi oleh Syeikh Syu’aib al Arnauth). Oleh karena itu, ketika kita sujud hendaknya proporsonal jangan terlalu berlebih-lebihan sehingga hampir seperti orang yang telungkup. Tindakan inilah yang sering menjadi sebab timbulnya bekas hitam di dahi.

(Dafid Fuadi)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Filed in: Aqidah, KAJIAN ASWAJA

7 Responses to “Jidat Hitam Benarkah Sunnah?”

  1. moekijo
    01/01/2012 at 10:33 #

    ijin share gus..

  2. 06/05/2012 at 14:06 #

    ada yg sengaja dibuat ngapal hitam, jenggotnya diobati biar tumbuh, pokoknya dibuat-buatlah, padahal sebelumnya tidak ada sama sekali, namun setelah kena pencucian otak, baru mereka mengada-ada tanda-tanda itu agar sesuai dengan alirannya… subhanallah… macamnya riya’ itu aneka ragam ya…???

  3. mustofa
    28/05/2012 at 11:13 #

    Melihat raut muka foto orang yang bejidat hitam jelas buka dari golongan habaib, tapi dari masayikh. Jangan mendiskriditkan orang dari fotonya karena belum tentu dia berakidah khawarij. Apa yang meukanya tidak berjidat hitam lebih ikhlas karena tidak ada tandanya. Saya tidak berani mengatakan “jangan-jangan dia tidak sholat” كلكم راع وكلكم مسؤول عن رعيته
    Jidat saya hitam karena saya Sholat! هذا من فضل ربي
    bukan saya buat-buat, menurut statement di atas saya termasuk khawarij karena mempertontonkan jidat hitam!

    • 07/07/2012 at 11:54 #

      syukron gus, atas info nya…

      @mustofa, lantas apa yang membuat jidat anda hitam ?
      apa anda sujudnya terlalu menekan?

    • Wong Paling Bodho Sak Donya
      26/07/2012 at 00:06 #

      memang pak mustofa, sy sbg wong bodho bicara netral aja nih… memang ga selamanya orang berjidat hitam termasuk khawarij, dan ga semua orang tak berjidat hitam ikhlas. tp mengapa bisa sampe hitam ya? apa sajadahnya pake karung goni yg kasar gitu jadi jidat nya berubah hitam? tp menurut pengamatan sy nih, orang yg berjidat hitam itu sbgian bsr orangnya keras, seolah alirannya yg paling benar dan yg lain salah. padahal islam itu kan rohmatan lil alamin. agar semua umat manusia didunia bisa rukun saling toleransi pd sesama manusia dan sgala makhluq-Nya. dan jidat hitam seperti sdh dicuci otak gitu. pdhl islam itu “tidak ada paksaan didlm agama”. dan islam itu santun, ramah, toleransi yg tinggi, bnyk orang masuk islam tdk dg jalan kekerasan tp dg jalan santun, sehingga membuat non muslim terkesan dan masuk islam. slh satu contoh ni, Rosullullah SAW tiap pagi nyuapin kafir quraisy yg buta yg pdhl kafir itu selalu menghina Nabi Muhammad SAW. tp setelah Nabi sakit dan Sedo (bahasa lahiriyah) kafir itu rindu dan tny karena yg nyuapin shabat Nabi, kok rasanya beda dg yg biasa nyuapin, sahabat berkata yg biasa nyuapin itu Rosullah SAW skrg sdh sedo, kafir itu spontan nangis dan mengucapkan syahadat. Subhanallah. betapa indahnya Islam. islam bukanlah teroris, bukanlah keras, bukanlah pemaksa, islam itu indah, santun, semua orang islam kalo sdh bener2 islam, akan santun dalam bertingkah laku, tidak semena-mena pd orang lain walopun beda agama. maaf. saya hanya orang bodho yg pingin nulis disini. kurang lebih itu yg bs sy tulis. mohon maaf kalo ada slh2 kata, itu memang kelemahan sy, sy hny orang bodho, Allah SWT lah yg maha tahu, maha bisa dan maha benar. Allahua’alam

  4. yeop
    24/08/2012 at 21:40 #

    diriwayat oleh imam ghazali segala amal anak adam akan ditapis oleh malaikat dari satu petala lagit kesatu langit hanya yang sempurna akan dibawa di hadapan hadrat ilahi namun allah subhanallah saja yang tahu menilai mana yang terlebih sempurna yang aman cacat oleh sebab penyakit ajab riak dan takabur akan di hantar oleh allah subhanallah dan terus ditampar kedahi mereka itu sebab jildat atau tempat sujud hanya sehelai kain nipis dan bukan tempat dahi di tenyeh

  5. Asap Menyan...
    31/08/2013 at 08:27 #

    Tim Sarkub matur nuwun ilmunya…

    Kami awalnya berencana mengganti sajadah kami dengan batu kerikil kecil-kecil… biar dahinya bisa hitam…ada yg bilang katanya bekas hitamnya bisa jadi lampu besok di hari kiamat / bercahaya…gak jadi wes.. lagian jelek jadinya…

    Dulu jaman kuliah di Malang.. teman 1 kamar saya suka menggosok dahinya biar hitam katanya.. hehehe…

Tinggalkan Pesan


Dilarang keras berdusta mengatasnamakan SARKUB atau NU
Dilarang mengisi di kotak isian dibawah ini dengan nama SARKUB, email SARKUB, dan website SARKUB.COM)
BAGI YANG MELANGGAR LANGSUNG KAMI HAPUS KOMENTAR ANDA!


− 5 = 2