11:30 am - Tuesday December 9, 2014

Bacaan Bilal Shalat Tarawih dan Witir

Berikut ini adalah teks bacaan bilal shalat tarawih dan witir. Bacaan berupa nida’ di sela-sela pelaksanaan shalat tarawih dengan membaca taradhdhi kepada Khulafaur Rasyidin itu adalah perbuatan yang terpuji dan tidak ada dalil yang melarangnya. Pembacaan ini bertujuan salah satunya ialah untuk memudahkan saja, sebagaimana penentuan jadwal pengajian pada setiap hari ahad atau menyebarkan buletin ke masjid-masjid setiap hari Jum’at, jika hal itu dicari dalilnya mengapa harus hari Ahad atau mengapa harus hari Jum’at, tentu tidak akan ditemukan dalilnya. Yang penting sama-sama berisi dakwah islamiyyah yang sangat dianjurkan dalam agama.

Jawaban Jamaah Bacaan Bilal No
رَحِمَكُمُ اللهُ

صَلُّوْا سُنَّةَ التَّرَاوِيْحِ رَكْعَتَيْنِ جَامِعَةَ رَحِمَكُمُ اللهُ

1
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
وَمَغْفِرَةً وَنِعْمَةْ فَضْلًا مِنَ اللهِ تَعَالَى وَنِعْمَةْ 2
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
رَضِيَ اللهُ عَنْهُ اَلْخَلِيْفَةُ اْلاُوْلَى سَيِّدُنَا اَبُوْ بَكَرْ الصِّدِّيْقُ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ 3
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
وَمَغْفِرَةً وَنِعْمَةْ فَضْلًا مِنَ اللهِ تَعَالَى وَنِعْمَةْ 4
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
اَلْخَلِيْفَةُ الثَّانِيَةُ سَيِّدُنَا عُمَرُ ابْنُ الْخَطَّابْ 5
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
وَمَغْفِرَةً وَنِعْمَةْ فَضْلًا مِنَ اللهِ تَعَالَى وَنِعْمَةْ 6
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
اَلْخَلِيْفَةُ  الثَّالِثَةُ سَيِّدُنَا عُثْمَانُ بْنُ عَفَّانْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ 7
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
وَمَغْفِرَةً وَنِعْمَةْ فَضْلًا مِنَ اللهِ تَعَالَى وَنِعْمَةْ 8
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
اَلْخَلِيْفَةُ الرَّابِعَةُ سَيِّدُنَا عَلِيْ بِنْ اَبِيْ طَالِبْ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ 9
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
اَمِيْنَ يَارَبَّ الْعَالَمِيْنَ اَخِرُ التَّرَاوِيْحِ اَجَرَكُمُ اللهُ 10
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
Bacaan Bilal Shalat Witir
رَحِمَكُمُ اللهُ صَلُّوْا سُنَّةَ الْوِتْرِ رَكْعَتَيْنِ جَامِعَةَ رَحِمَكُمُ اللهُ 1
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَيْهِ اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ
رَحِمَكُمُ اللهُ صَلُّوْا سُنَّةَ رَكْعَةَ الْوِتْرِ جَامِعَةَ رَحِمَكُمُ اللهُ 2
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
image_pdfimage_print

Filed in: Fiqih, KAJIAN ASWAJA

28 Responses to “Bacaan Bilal Shalat Tarawih dan Witir”

  1. muhammad khusnuddin
    31/07/2012 at 23:31 #

    tolong di post juga bacaan sholawat jawa, yg biasa di baca berjamaah setelah sholat witir ba’da tarwih (shalawat yg terkenal dgn nama sholalaho)

    • 01/08/2012 at 08:38 #

      Ada keunikan dalam bulan puasa ini di saat sehabis sholat taraweh ada puja puja yang menurut saya unik dan tidak di semua tempat puja puja tersebut di perdengarkan atau di lantunkan dan mungkin hanya ada di plosok desa saja kita bisa mendengarkannya, di desa saya tentunya namanya “salalaho”

      dan di bawah ini adalah kalimat²nya..

      salalaho ala Nabi Muhammad
      sofi`ulkam bi yaumil kiyamah
      salalaho ala Nabi Muhammad
      sofi`ulkam bi yaumil kiyamah

      Robbana ya Robbana waghfirlana
      dunu bana taqobbal
      hu wa rohman hu wa rokhim
      hu wa rohman hu wa rokhim

      Siro iku kang sampurno
      sampurna ning wong alam kabeh
      wujud qidam baqo
      mukholafatulil khawanitsi
      qiyamuhu binafsihi
      wah da niyat qodrat irodat ilmu kayat
      sama bashor muridan khayan
      samingan basiran mutakaliman
      wujud qidam baqo

      ingsun imanaken moloikat iku
      utusane Allah
      kawulane Allah
      kang warno warno rupane
      kang warno warno gawene
      kang warno warno ibadahe
      tanpo syahwat tanpo nafsu
      ora bopo ora ibu
      ora lanang ora wadon ora mangan ora nginom

      jizime jizim alus
      bongso luhur
      asshadu ala illa ha illa lloh
      wa ashadu ana muhammadorosulluloh
      werue ingsun satuhune ora ono pangeran
      kang sinembah kelawan sa benere kang wajip anane
      kang mokal anane
      kang mesti anane ono Allah

      semalie anekseni ingsun
      satuhune kanjeng nabi Muhammad iku
      utusane allah
      kawulane allah
      kang romo raden abdullah
      kang ibu dewi aminah
      ingkang lahir ono mekah
      ngalih nang madinah
      jumeneng ing madinah
      gerah ing madinah
      sedo ing madinah
      sinareaken ing madinah
      bongsone bongso arap
      bongso rosul bongso qurays

      allahuma solli alla Muhammad
      allahuma solli alla Muhammad

      salalaho wa`alla laho
      wa soh bihi wa salam

      allah robby ja`al hada
      bal hada aminan

      he warju wa laho wa ngala laho
      wa sohbihi wa salam

      sumber : H.Ilham Al Masturi “Jambewangi Krajan Sempu Banyuwangi”

      Tentunya tidak hanya di baca asal²an saja salalaho d nyanyikan secara khas, dan mempunnyai makna yang mendalam dalam lirik tersebut tentang sang pencipta selluruh alam dan nabi akhir jaman..

    • anshary
      01/08/2012 at 15:37 #

      tolong disertakan bacaan bilal shalat tarawih yang 8 raka’at + witir 3 raka’at!

  2. maftuhin
    01/08/2012 at 21:47 #

    kalo di desa saya ada versi begini
    1. فضَّل الله تعالى والنعمة
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    2. البَدر المصطفى
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    3. الصلاة على النبي محمد
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    4. الخليفة الأولى سيدنا أبو بكر الصديق
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    5. فضَّل الله تعالى والنعمة
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    6. الخليفة الثانية سيدنا عمر ابن الخطاب
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    7. البَدر المصطفى
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    8. الخليفة الثالثة سيدنا عثمان ابن عفان
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    9. الصلاة على النبي محمد
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد
    10. الخليفة الرابعة سيدنا علي ابن أبي طالب
    اللهم صلِّ على سيدنا محمد

  3. brodin
    02/08/2012 at 14:21 #

    Dasar IBADAH itu dilarang semua, kecuali yang DIPERINTAHKAN. Dan amalan duniawi itu DIBOLEHKAN semua, kecuali yang DILARANG. Apakah ini ushl fiqh atau pendapat beberapa ulama saja?

  4. 02/08/2012 at 15:07 #

    sangat tidak tepat jika begitu alasannya akhi…! ibadah yg sudah jelas, tidak boleh ditambahi dan tdk boleh dikurangi..! yg dianjurkan adalah “MENUNGGUH PERINTAH!” ada perintahnya nggak? sholat tarawih adalah perkara yg sudah jelas kaifiyatnya, jadi jgn ditambahi dgn lafaz2 itu..walaupun itu baik. bukan dgn dasar “KARENA TIDAK ADA LARANGAN”..

    Nah, kalau nyebarin buletin jum’at, bisa digunakan alasan “TIDAK ADA LARANGAN” sebab menyebarkan dakwah dgn tulisan adalah perkara yg tdk dikaifiatkan scr khusus sperti sholat..sama dgn belajar disekolah,tdk ada dikaifiatkan harus pakai papan tulis atau buku. teknisnya terserah yg selama “TIDAK ADA LARANGAN”

    Nah, perkara yg sudah dikaifiatkan tidak cocok disnaingkan dgn “KARENA TIDAK ADA LARANGAN”, tapi harus “MENUNGGU PERINTAH”. kalau begitu bisa dong ntar ibadah haji, singgah dulu ke makam Nabi sebelum thowaf. lama kelamaan, sariat ini memberatkan. dan itulah yg dimaksud “BID’AH”

    • alap2 segoro
      05/08/2012 at 13:16 #

      walah ngawur pak dhe….

      ibadah itu luas yg masuk kaidah asal ibadah haram itu apa dulu?apa iya sholawat diantara solat teraweh termsuk dalam ibadah dgn kaidah itu?diperiksa dulu mz yg bner…
      setau saya diantara solat teraweh mau ngapain juga ok mz…selama tdk bertetangan dgn syriat….

      nah klo pertanyaan saya balikin me nte bisa jwab gk?
      bgmanakah syariat yg diconthkan rasul n sahabat diantara solat teraweh?bisa jwab gk?
      lha wong solat teraweh berjamaah sndiri aja sdah bidah mz, termsuk ceramah teraweh itu juga bidah lhooo

  5. R YUARSO
    05/08/2012 at 11:46 #

    kalo boleh berpendapat, bacaan sholawat itu diperintahkan sebagaimana yng tersebut di quran “Laqod jaa akum rosulum min anfusikum….dst. Innalloha wamalaikatahu yusholluna ‘alan nabaiy , ya aiyyuhalladzina amanu ‘alihi wasallimu taslima

  6. Prabu Minakjinggo
    14/08/2012 at 11:21 #

    Setuju dg alap2 segoro, he..he..he..kenyataan sekarang lebih lamaan ceramahnya dari pada sholat terawihnya.

  7. Alap-alap Langit
    21/08/2012 at 12:44 #

    @Alap-alap Segoro :
    Sampeyan yo ngawur Mas…. Gak diwoco sing teliti tulisan’e Bang Sur.

    Statement :
    setau saya diantara solat teraweh mau ngapain juga ok mz…selama tdk bertetangan dgn syriat….

    Bantahan :
    Yang dipermasalahkan itu, secara turun temurun, bacaan bilal itu dianggap bagian dari ritual tarawih. Sekarang saya tanya balik kepada anda, jika dalam satu hari saja, anda sholat tarawih tidak di-selingi bacaan Bilal, kira-kira jamaah sampeyan komplain nggak? Dan bagaimana sampeyan bisa mengandaikan bahwa dalam satu sholat jamaah tarawih, jamaah bebas melakukan apa saja ? (saya bicara jamaah, bukan personal. kalo dalam satu jamaah ada satu personal yang keluar dari barisan kemudian merokok, atau ngopi, atau main gaple diluar sebelum dia memulai tarawih lagi, itu urusan pribadi dia, nggak akan saya urusi disini). yang jadi masalah itu, bacaan Bilal itu sampeyan jadikan bagian dari ritual jamaah, bukan ritual pribadi. Saya tanya balik lagi ke sampeyan, apa Umar ra mencontohkan tarawih berjamaah dengan diselingi Bilal?

    Mengenai ceramah diantara tarawih dan witir, beberapa masjid sudah mulai men-selang-seling setiap hari, kadang ada ceramah, kadang tidak. dan anda perhatikan waktunya, ceramah selalu sebelum tarawih dimulai, atau setelah tarawih selesai dan menyisakan witir (yang boleh ditutup tengah malam). Tidak ada yang melakukan ceramah diantara sholat tarawih.

    • Mas Derajad
      21/08/2012 at 20:46 #

      @Alap-alap langit :
      Apa yang dibaca diantara 2 rakaat Tarawih adalah antara lain shalawat, dan itu mengajak jamaah untuk gemar bershalawat sesuai perintah Qur’an. Apa salah?
      Diantara yang lain adalah do’a/dzikrullah, ada yang salah ?
      Perbuatan tersebut adalah sunnah, karena jelas ada perintah. Mengenai ditempatkan diantara 2 rakaat shalat (bukan didalam shalat) itu boleh. Pada zaman Sayyidina Umar selanjutnya sampai sekarang pelaksanaannya dengan satu Imam, itupun sunnah, walaupun beliau menyebut bid’ah karena itu secara etimologi tidak pernah dilakukan di masa Rasulullah Muhammad S.A.W. bukan secara syar’i yang mungkin oleh kekompok anda dikatakan semua bid’ah adalah dhalalah/tertolak/kesasar.
      Disebut tarawih dari asal kata Arab yang berarti santai, dan kebiasaan sejak zaman Sayyidina Umar setiap dua rakaat mereka berhenti sejenak untuk berdoa.
      Kemudian kaifiyat itu diajarkan oleh ulama-ulama penerus dengan ucapan-ucapan baik, yaitu do’a dan shalawat. Mengenai dibaca secara jamaah jelas sangat disukai Allah, karena perkumpulan majelis dzikir sangat disukai Allah. Selain itu ada pengajaran kepada jamaah fadhilah dzikir dan shalawat.
      Jadi sekarang maksud anda dan kelompok anda mengomentari dengan kata bid’ah itu tujuannya apa ? Kami juga tidak pernah mengomentari istilah Kultum saudara. Kami juga tidak mengomentari tarawih 11 rakaat saudara, walaupun kami tidak menemukan dalam kitab fiqh Imam manapun. Bisa anda lihat kelompok Wahabi di Makkah pun shalat tarawih 23 rakaat. Kamipun tidak pernah mengatakan kelompok saudara bid’ah.

      Kebenaran hakiki hanya milik Allah
      Hamba Allah yang faqir dan dhaif
      Dzikrul Ghafilin bersama Mas Derajad

  8. 09/07/2013 at 20:54 #

    Mohon saya dibantu carikan dalil dari Al Qur’an, Sunnah atau Ijma’ atas disyariatkannya pembacaan bilal diatas. Kalau tidak ada paling tidak dari perkataan imam madzhab. Syukran.

    • Tim Sarkub
      11/07/2013 at 09:48 #

      Sudah dijelaskan di atas. silahkan dibaca kembali

    • Achmad Munif
      18/07/2013 at 11:10 #

      mas Jafar…. Mohon saya dibantu carikan dalil dari Al Qur’an, Sunnah atau Ijma’ atas dilarangnya pembacaan bilal diantara sholat taraweh seperti tersebut diatas. Kalau tidak ada paling tidak dari perkataan imam madzhab atau Ulama yg punya sanad tersambung sampai RosuluLLoh SAW. Terima kasih…

  9. muhammad khusnuddin
    12/07/2013 at 18:51 #

    tambahan mbah..kalau tempat saya, bagian akhir sholawat tersebut di atas masih ada tambahan lagi :

    Rukune islam lima
    ingkang dihin sahadat
    kaping pindo sholat
    laping telu zakat
    kaping papat puoso
    kaping limo munggah haji lamun kuoso
    taqobalallohu minkum taqobal yaa kariim….amiiin

  10. muhammad khusnuddin
    12/07/2013 at 19:02 #

    yg ga suka bacaan bilal dan bacaan sholalaho..saya berpendapat itu adalah orang2 goblog…faham gak kamu…??? goblog tetap goblog , mau di jelaskan bagaimanapu kegoblok tetap goblog…titik

    • sawah (salafi wahabi)
      13/07/2013 at 12:43 #

      Ya tidak begitu mas Muhammad (namanya bagus, seharusnya diikuti dengan perkataan yang mulia pula). Bukan masalah suka atau tidak suka, tapi mereka yang tidak menerapkan bacaan bilal kan karena mengikuti tuntunan.

      Kalau memang suka memakai bacaan bilal ya silakan….Yang tidak suka ya gak pake. Gitu aja kan?

    • YUSUF
      15/07/2013 at 07:00 #

      Komentar anda mencerminkan Pribadi Anda. Pribadi Anda mencerminkan tingkah laku anda. Bahkan emoticon yang suka anda gunakanpun juga bisa menjadi cerminan .

  11. muhammad khusnuddin
    12/07/2013 at 19:03 #

    o ya mbah..kalau pas sayyidina ali bin abi thalib..para jamaah di tempat saya menjawab karomallohu wajhah

  12. surya
    13/07/2013 at 11:07 #

    salam,,, mau nanya gan,, apakah ada hadis yang menerangkan bacaan/doa setelah shalat tarawih dan witir,,, ??

  13. 14/07/2013 at 11:08 #

    Wah ini copy paste dari nu.or.id ya .. ada beberapa yang perlu diperbaiki di sana

    1. Jawaban jama’ah — kalau bisa dikasih versi yang panjang :
    Wamaghfirotan warohmah ya tawwab ya waasi’al maghfiroh ya arhamar rahimiin.

    2. Kholifah itu bukan isim muannats jadi mestinya – Khalifatul awwal, tsani, tsalis, rabi’
    3. Yang untuk witir itu … kurang kata “minal witri”

  14. 17/07/2013 at 09:22 #

    yang mau pakai silahkan yag gak pakai bilal jg gak apa2, tapi yang gak pakai bilal jg gak usah mancing masalah pakai tanya dalil segala, kalo belum tahu apa makana dalil itu sendiri, klo boleh saya tanya untuk (sawah) apa hukum makan bakso? berikut dengan dalil dan tuntunannya trima kasih,

  15. mas jack
    29/06/2014 at 13:46 #

    Ssssttt…sesama orang islam harus bisa saling menghargai dunk…jangan sampe ada caci maki…kalo ada yg belum tahu ya mari di kasih tahu…kita harus bangga lo jadi umat islam yg memilikimemiliki tatanan yang begitu disiplin dan sempurna…

  16. 30/06/2014 at 07:50 #

    makasi postingannya manfaat utk saya yg pemula menjadi bilal

  17. 13/07/2014 at 07:49 #

    hahahah
    semuanya pada ngebahas bacaan bilal
    yang mau pakai atau gak, kan tidak apa-apa, lagian semuanya mempunyai argumen masing-masing
    kita itu bukan mencari salah atau benarnya
    tapi mencari tahu, bahwa sebagian orang begini, sebagian orang begitu. gitu aja kok repot

  18. 16/07/2014 at 06:18 #

    sebodoh-bodohnya ana ustadz, kynya ulasan itu g da dalilnya bahwa nabi dan sahabat melakukan. dalil bantahannya cukup jelas, tentang keumuman Hadits riwayat Aisyah, Rasulullah SAW bersabda :
    من أحدث في أمرنا هذا ماليس منه فهو رد
    Artinya : Barang siapa yang mengada-adakan sesuatu (amalan) dalam urusan (agama) kami yang bukan dari agama kami, maka (amalan) itu tertolak.(H.R. Bukhari [2] dan Muslim [3])

  19. 18/07/2014 at 17:15 #

    al islamu akhul muslim. jgn cari masalah lewat dunia maya sebab efeknya sangat luarbiasa bagi yang membaca seorang yg awam…. PENGECUT SEMUA…. ayoo adakan kajian bersama dgn bertatap muka mari kita ber.ijtihad…. MANA YG BERANI!!!!!….. jgn bertindak bodoh.

Tinggalkan Pesan


Dilarang keras berdusta mengatasnamakan SARKUB atau NU
Dilarang mengisi di kotak isian dibawah ini dengan nama SARKUB, email SARKUB, dan website SARKUB.COM)
BAGI YANG MELANGGAR LANGSUNG KAMI HAPUS KOMENTAR ANDA!


− 4 = 1